PHK ? Corona ? Relate ?

Take a deep breath ~

Well, let me introduce my self. Eits…no no no.

Tapi beneran lo ini gue ambil nafas dalam-dalam dulu sebelum memulai nulis. Sebelumnya, niat gue cuma mau update blog tentang perpisahan aja sembari kayak remember what we have done so far. Tapi berhubung mendadak sesuatu hal entah apa dan kenapa pertanyaan-pertanyaan seputar “perpisahan” ini jadi ramai sampe masuk akun gosip nomor wahid di indonesia aka lambe_turah.

Berawal dari beberapa hari yang lalu video pernyataan PHK massal di perusahaan tempat gue bekerja yaitu PT. Shyang Yao Fung tersebar, banyaaak spesikulasi, comment, pernyataan dan pertanyaan seliweran di social media. Udah tau kan tipe netijen negara +62 ? Gatel sebenernya pengen balesin satu satu itu komentarnya tapi yasudahlah ya. Penjabarannya disini aja, biar yang pada nanya dapet infonya gak setengah-setengah. Karena ini akan relate sama perusahaan ini kedepannya. Oke, let’s start it.

Pertanyaan yang paling banyak gue dapet dari kolega, temen, dan keluarga adalah

  1. “Ini perusahaan lu kan vi ?”. Bukan, ini bukan perusahaan gue, gue gak punya perusahaan cuy. Tapi kalo perusahaan tempat gue bekerja, jawabannya iyes (bodo amat). Ya ini perusahaan tempat dimana gue bekerja.
  2. “Serius ini beritanya di PHK ?” YA. Berita itu benar, ada PHK di perusahaan ini.
  3. “Lu gak kena kan vi ? atau kamu di PHK juga ?” YA, gue juga ikut di PHK. Karena pernyataannya adalah PHK massal jadi artinya semua karyawan di PHK tanpa terkecuali. Pertanyaan diatas mungkin lebih ke arah pribadi gue, nah pertanyaan dan pernyataan selanjutnya ini yang menyangkut stigma banyak orang yang bikin gatel buat komentar balik. Oke, next :
  4. “Salah satu dampak corona perusahaan memutuskan hubungan kerja kepada seluruh karyawan dan karyawati bla bla bla ~”. Gemesh ih gue bacanya, caption begini doang bisa menimbulkan heboh dunia persilatan apalagi yang nge post akun gosip nomor wahid ya gak heran banyak yang percaya. Faktanya, perusahaan kita melakukan PHK bukan karena corona tolong dihighlight bukan karena corona. Tapi mau expand ke daerah jawa tengah ke tempat yang lebih besar wilayah dan kapasitasnya. Bukan gara-gara corona, karena historynya perusahaan ini memang sedang tidak collapse dari segi apapun (as i know ya). Paham sih kenapa pada berspekulasi gara-gara si corona ini, karena situasi dan kondisinya cocoklogi aja, PHK ditengah pandemi. Berarti fix ya PHK bukan karena corona melainkan expand. Mau corona apa gak, bakalan kejadian juga situasi seperti ini.

  5. Pernyataan selanjutnya yang bener-bener pada sotoy tingkat dewa, ini gue kutip dari hasil perselancaran gue di kolom komentar IG akun-akun gosip itu.

    Silahkan dibaca, ada yang bilang akal-akalan perusahaan atau malah ada yang bilang bodoh, tega, kejam dan ampe mention pak jokowi sama kaesang lo. Kocak dah hahaha. Faktanya, Seperti yang tuan dan nona telah saksikan di videonya yang cuma 1 menitan yang tidak mewakili secara keseluruhan apa yang disampaikan, pas pernyataan PHK yang disampaikan oleh Bu Hartini (Factory Head Office) gak ada satupun karyawan yang protes kan ? Gak ada satupun karyawan yang rusuh kan ? Karena apa ? Karena hak kami sebagai karyawan di berikan sesuai dengan UU ketenagakerjaan. Apa aja itu ? Gaji dan THR kami dibayar, jadi gak ada lagi statement kesempatan perusahaan PHK karyawan biar gak bayar THR, Big no ! Hak kami dibayar sesuai aturan, dan kami pun diberikan uang pesangon sesuai masa kerja masing-masing karyawan. Ditambah lagi jika setelah menerima pesangon diminta untuk bekerja kembali karena masih ada order/hal hal yang harus diselesaikan secara tuntas sebelum expand itupun masih tetap dibayar sesuai dengan perhitungannya gimana nanti. Nah, kejam darimana nya coba perusahaan tempat gue kerja ? Jadi ngapain pada kebakaran jenggot yang komen, wong kita hak nya dikasih buat apa rusuh. Yang ada malah santuy ~. Dan ada beberapa balasan komentar langsung karyawannya diIG tersebut, salah satunya Dokter perusahaannya Dr. Joise. Nih, sekalian gue lampirin surat sah nya biar pada gak mikir macam-macam lagi dan ditambah statement dari Bu hartini yang selaku membacakan announcement itu. Tapi mohon maaf ada beberapa point yang harus di hide karena bersifat privacy (menurut gue) tapi yang penting terwakilkan isinya apa.

    Tuh ada surat resminya guys. Trus ada yang bilang, boong banget kalo mau pindah. Tuh gue lampirin sekalian di lampiran sebelahnya bagi yang mau join ke perusahaan baru yang ada di brebes sila melamar dan datang langsung ke PT. SYF mulai dari tanggal 2 – 12 Juni, tempat dan persyaratan juga udah dicantumin di suratnya. Buat yang tadinya ngejelek-jelekin tapi gak punya perkerjaan, yuk mari daftar biar ada kerjaan selain seliweran di social media yang cuma ngomen doang gak ada duitnya. But, if you have skill and qualified ya hahaha. Enough ? What the result ? Di PHK tapi langsung ditawarin lagi kerjaan baru, jadi keputusan dibalikin lagi ke karyawannya mau join lagi apa gak. Setidaknya perusahaan tidak memutasi karyawannya langsung ke tempat lain. Kalo mau join hayuuk kalo gak ya sudah.

Screenshot_2020-04-30-16-01-17_com.whatsapp_LI

Statement langsung dari Bu hartini yang ngebacain announcementnya

Video yang beredar itu hanya menyebutkan PHK tapi gak nyebutin hak-hak yang diberikan dan yang media tau di PHK karena corona. Hari ini gue lihat berita di salah satu TV swasta yang menyebutkan maraknya PHK ditengah pandemi karena berhubung hari ini hari buruh dan yang ditampilin adalah video dari PT. SYF yang cuma beberapa detik doang. Ya tuhan, please lah. Mungkin ada yang bilang ? Yaudah sih kenapa kesel kan yang penting hak lu udah dibayar. Lu udah di PHK ini mau gimanapun image PT itu gak ada hubungan lagi sama lu. Bukan begitu maemunah, sini gue kasih tau ya, perusahaan ini bakalan expand ke daerah lain dengan kapasitas yang lebih besar. Kalo image nya jelek ini akan berimbas sama perusahaan barunya nanti. Kan gak enak kalo ada yang mau ngelamar trus bilang gini “eh ini bukannya perusahaan yang PHK masal karyawannya” dan pada gak jadi ngelamar. Kan gak fair padahal itu cuma korban penggiringan opini doang.

Be smart if you share the news. Gue tekankan lagi PHK ini bukan karena corona dan valid. Terima kasih buat yang udah simpati dan empati ke kita yang di PHK, terima kasih buat do’anya. Semoga berbalik yang baik-baik ke kalian. Apapun namanya PHK itu tetap gak ngenakin karena walaupun gak ada masalah dengan hak tapi how about your workmate, bossmate (maybe), rivalmate, and friendship ? Belum tentu lu bakalan nemuin hal dan orang yang sama ditempat yang baru. Ini hal yang paling menyedihkan menurut gue, sebanyak dan sestress apapun kerjaan lu yang paling bikin always happy ya workmate lu. Yang kadang random sendiri, tiba-tiba heboh sendiri, tiba-tiba punya bahan ghibah, tiba-tiba kesel dan marah. Tiba-tiba banyak deh pokoknya, I can’t describe. Mungkin di updatean selanjutnya gue bakalan share hal-hal yang bakal gue kangenin selama di PT. SYF setelah semuanya benar-benar kelar.

Finally, jangan ada spekulasi yang lain-lain ya guys. Dari pada sibuk ngurusin beginian mending ghibahin zayn malik noh sama gigi hadid yang hamil *ups. Gak boleh lagi puasa, becanda sayaang 😉 . Once more, please be smart wahai netijen yang budiman. Lafyu and good night ~

Please don’t judge anything if you don’t know nothing

#dirumahaja

Screenshot_2020-04-11-22-54-04_com.android.settingsputy

Heyho, dari judulnya dan gambar aja udah ketebak ya gue bakal ngebahas apa. Yang lagi happening banget seantero jagad raya. Btw, gue nulis dimalam minggu sambil dengerin Prambors radio with the song Feeling good ~ hahahaha gak penting banget deh. Terakhir update blog pas masuk tahun 2020 di Januari dan berharap ada kejutan-kejutan di bulan bulan berikutnya. Dan taraaaaa kejutannya bener bener gak terduga sepanjang 2020. Gak mau ngebahas yang udah berlalu takut nyakitin kek mantan *eh 😉 .

Oke, let’s kita bahas si Corona atau Covid-19. Gue gak bakal ngenalin apa dan siapa  ni corona karena bukan gue gak tahu tapi ntar dia kepedean dikenalin mulu kek anak baru masuk sekolah. Terhitung semenjak akhir Januari, WHO menetapkan statusnya sebagai pandemi. Awalnya baca berita slow aja ya kek pulow karena banyak yang bilang gak bakalan sampe di Indonesia. Trus bulan berikutnya negara tetangga sudah terjangkit agak gusar tapi sedikit, sampai akhirnya awal bulan Maret pemerintah mengumumkan 2 orang positif di Indonesia. Nah, disini sudah mulai melek sama berita beritanya. Padahal tadinya gue cuek banget sama informasi ni corona sampe akhirnya setiap hari temen kerja gue udah kayak breaking news di RCTI ngelaporin update-an si corona ini. Ya mau gak mau gue juga ikut dengerinlah bukan karena duduknya deketan tapi mau di manapun dia duduk suka heboh sendiri kalo nyeritain sesuatu. Kebayang deh lu yang punya temen kayak dia ini 😆 . Nih ya setiap pagi sebelum mulai kerja dia bukan ngecek to-do list nya apa hari ini tapi ada perkembangan apa tentang si corona. Bagus sih sebenernya biar kita aware tapi gue nya jadi was was juga maemunaaah hahahaha 😕 .

Di pertengahan bulan Maret, gue dapat kabar salah satu sahabat gue mau melangsungkan pernikahan di awal bulan April di Padang. Wah…gue seneng banget karena dapat kesempatan lagi jadi bridesmaid (terakhir jadi bridesmaid 2017 cek disini deh ceritanya kalo mau baca) dan bisa sekalian mudik dan reuni. Udah kebayang deh serunya bakalan gimana. Bahan pakaian sudah dikirim tapi untungnya tiket belum booked. Minggu minggu berjalan sampai akhirnya kurang dari 2 minggu lagi pernikahan sahabat gue ini dapat kabar kalo pemerintah di Padang menganjurkan yang diluar Padang agar tidak balik dulu kecuali keperluan mendesak. Saat gue baca berita ini nyokap gue juga mau balik di akhir bulan Maret. Udah mau pesen tiket malahan cuma tinggal checkout doang di traveloka (eh bentar udah lama gue gak cek traveloka, wait gue cek bentar), mana harganya turun banget kan ya yang biasanya 800rbu atau 900rbuan ke Padang sekarang cuma 500rbuan balik ke harga 2 atau 3 tahun yang lalu *kayaknya*. Ternyata batal karena katanya kalaupun balik ke Padang harus dikarantina di RS. Ini kabar gue terima awalnya masih simpang siur karena belom ada keterangan langsung dari pemerintah Padang tapi gue gak mau ambil resiko dari pada nyokap gue dikarantina di RS sendirian kan kasian. Gue dan adek gue putusin nyokap gue gak boleh balik ke Padang dan nyokap gue setuju demi kemaslahatan bersama *uhuk*.

Selanjutnya, tepat seminggu lagi sahabat gue mau nikah ternyata dia mutusin untuk menggelar pernikahannya cuma akad aja itupun cuma boleh keluarga inti aja jadi resepsi ditunda sampai batas waktu yang belum bisa ditentukan. Sedih euy, harus nya bisa menyaksikan langsung akadnya dia dan resepsinya tapi mau gimana gara gara si corona ini 😦 . Tapi walau gimanapun do’a dan balon kami sampai ya dun hehehehe. Selamat berbahagia Dudun dan Maman dari kami :-).

Kekecewaannya selanjutnya adalah yang harusnya di bulan sekarang ini gue udah memikirkan tiket mudik dan lagi ngitungin mau nambah cuti dari kapan sampe kapan dan hal hal apa yang akan gue lakuin dan kunjungin selama mudik. But, that’s just a plan alias batal. Kenapa ? Pake nanya lagi bambwaaaang. Ya gara gara lu corona. Kan gak ada fatwa lockdown ? Gini ya gue jelasin, iya bener Padang gak di lockdown dan masih boleh balik kalo mau tapi nyampe disana lu kudu laporan ke RS terdekat dan harus karantina mandiri selama 14 hari. Jadi selama 14 hari gak boleh kemana mana harus kudu wajib mesti #dirumahaja. Masalahnya cuti gue gak nyampe 14 hari cuti setahun aja 12 hari doang belum juga kemana mana gue, itu cuti udah habis dirumah aja malah nombokin yang ada alias gaji gue dipotong. Itu sebenernya adalah tujuan tersirat dari ‘lebaran gak usah mudik’ cuma caranya aja yang halus. Sampai akhirnya presiden ngumumin kalo libur lebaran di ganti akhir tahun (buru-buru cek traveloka). Eitsss…jangan kePDan dulu, itu fatwanya presiden tempat kerja kita kan kadang punya fatwa sendiri. Jadi keputusan tertinggi ada di boss masing masing hewhewhew 😈 .

Masih ada lagi, minggu ini gue weekendnya pake long bukan hanya 3 hari doang melainkan 4 hari libur. Yang biasanya kalo udah begini pasti udah punya plan mau kemana. Itu dulu sebelum corona menyerang tapi sekarang 4 hari gue puter puter kasur, dapur, depan TV. Paling jauh kedepan rumah buang sampah. Baru kali ini mau masuk Ramadhan yang dikurung duluan manusia bukan setan hahahaha.

twiiter

Kalo dielektronika ni bahasanya udah berada di titik saturasi

Bukan gak happy libur tapi gak gini juga ditambah mau ke supermarket terdekat aja layanan goride sama grabbike udah hilang dari peredaran aplikasinya masing-masing harus pake layanan car nya atau ngangkot. Resiko naik angkot ya gitu lamanya na’udzubillah yang harusnya nyampe 15 menit doang ini bisa kali gue sambil masak, setrika sekalian beberes baru nyampe dirumah. Huffftttt……!!! 😯

Kalo dipikirin semua pasti bakalan banyak lagi keluhan keluhan yang muncul dan nething nething lainnya. Hey, harusnya kondisi saat ini kita jadi bisa ngelakuin hal yang dulu ter-pending karena sibuk hedon, huru hara atau malah lembur *uhuk mau ngomong bener nih kayaknya*. Contohnya mungkin selama ini ada yang gak sempet baca buku atau ada stock buku yang belum kebaca silahkan dibaca, lah gue ampe ngulang ngulang novel yang dibaca saking gak ada stock buku lagi (tuhkan ngeluh lagi, Stop it). Mungkin bisa nonton film-film lama yang belom ditonton atau netflix. Atau bisa jadi yang dulunya gak bisa atau males masak jadi buka buka resep untuk masak supaya makanannya terjamin higienis dibanding harus gofood. Bisa saving money karena gak bisa hedon dan gak bisa kemana-mana tapi kan bisa online (ada aja alesannya ya). Buat yang WFH bisa jadi lebih hemat karena uang transport dan lunch bisa ditabung buat beli paket wi-fi dirumah hahaha. Dan buat yang masih harus berangkat kerja, pulang kerja langsung ke rumah dan selalu pakai APD untuk proteksi diri. Jujur ya selama wabah si corona semua orang yang tadinya mau makan aja gak pernah cuci tangan sekarang malah cuci tangan mulu. Itu tangan ampe kering banget saking seringnya cuci tangan mulu trus belom lagi pake hand sanitizer. Akhirnya si corona dapat perhatian juga dari kaum malas cuci tangan untuk hidup bersih 😛 .

Ada sedikit cerita lagi dari driver ojol sebelum PSBB ini berlaku waktu gue pulang kerja. Drivernya seorang bapak sekitar umur 40an mungkin dia nanya ke gue :

DO : Driver Ojol, G : Gue

DO : Gak WFH mbak ?, G : Gak pak, masih tetap kerja, DO : Baguslah mbak masih bisa dapat penghasilan, saya udah gak, G : maksud bapak ?, DO : saya di rumahkan mbak soalnya saya karyawan kontrak dan dari yayasan pula, G : tapi di kasih pesangon kan pak ?, DO : Gak lah mbak kan saya gak di PHK cuma dirumahkan aja yang gak tahu sampai kapan, G : Trus bapak skrg penghasilannya dari ngeojol ?, DO : iya mbak, mana orderan sepi, yang pesen makanan juga sepi pada takut corona apalagi yang didaerah tangerang kota. Sepi banget mbak. Ini aja dari pagi cuma dapat 3 kali orderan mbak.

Dari percakapan gue diatas harusnya kita bersyukur jangan ngeluh mulu karena mungkin masih banyak nasib orang-orang yang kurang beruntung dibanding kita dengan cara membantu mereka sedikit saja kalo pada gak bisa banyak. Contohnya mungkin yang udah banyak juga dilakuin orang kalo order makanan lebihin satu buat mereka walaupun cuma nasi Padang atau kalo naik ojol bayarnya agak lebih toh gak bakalan berkurang banyak duit lu pada. Atau bisa juga ngikutin para selebgram junjungan kalian yang buka donasi kaya mbak Najwa shihab (gue manggil mbak udah kayak kakak beradik aja hahaha) silahkan donasiin sedikit rejeki kalian buat bantu mereka urusan disalurin apa gaknya itu urusan mereka yang open donasi yang penting niat nya tulus. Atau kalo mau mungkin bisa langsung kasih ke orang yang lebih membutuhkan menurut kalian. Banyak hal yang bisa dilakukan untuk membantu sesama asal yang penting niatnya aja. Karena “Innamal a’maalu bin niyyah” :-).

Prambors radio udah mulai menunjukkan tanda-tanda mau pamit. Dan mata gue juga udah menunjukkan kriyep kiyep jadi sekian dulu tulisan gue yang sebagian besar isinya keluhan (mungkin). Dan semoga di next tulisan gue si corona udah gak liburan lagi di bumi. Amiiiin. Stay at home, stay safe, stay healthy guys and don’t forget to be happy. Babay ~

🙂 🙂 🙂

Twenty Twenty

Holla, it’s been a loooong time no update my blog. 1 years ago. Actually a lot of things happened in 2019. Ok, I’ll go throwback to remember what happened in 2019 for me. Here we go…. 🙂

Screenshot_2020-01-01-00-00-08_com.miui.home

Diawal tahun 2019 merupakan awal tahun yang bikin rutinitas kerja gue sehari-hari berubah. Yang tadinya monoton, santai dan yaps berada di ‘zona aman dan nyaman’ versi gue. Setahun sebelumnya (2018) dan sampai Januari 2019 gue sering pake banget telat seminggu pasti ada dan selalu datang tepat waktu aka mepet mepet waktu masuk kadang saking tepat waktunya nyampe di finger machine jam 7 teng. Dahsyat kan gue bisa memperkirakan datang di tepat waktu (bukan prestasi sih sebenernya, pengalihan isu aja sebenernya? hahaha. Ya karena gue udah tahu CT kerja gue dari jam berapa dan bisa selesai berapa lama, waktu kapan gue harus sibuk dan waktu kapan gue bisa santai. Karena kerjanya daily dan itu itu aja, paling satu dua nantinya gue bakalan dapet kerjaan ‘surprise’ dan itu bisalah gue atasi tanpa memakan waktu lama. Masalah sallary ya align lah ya sama job desc. Tapi anehnya gue walaupun begitu, gue seneng seneng aja lembur ampe malam. Yah waktu itu gue mikir dirumah juga mau ngapain mending lembur aja. Workaholic gak sih gue kalo begitu atau pejuang lemburan ? :???

Nah pas memasuki bulan Februari, gue ditawari posisi baru menggantikan orang yang mau resign. Actually, this is not first time to me might be 3rd time. Songong banget gak sih gue sok sok gak mau nerima tawaran posisi yang lebih bagus. Bayang kan udah ketiga kalinya, orang bilang ‘kesempatan gak datang dua kali, jadi manfaatkanlah’ lah gue ketiga kalinya sok dibutuhin banget gue ini (kalo mau nimpuk online silahkeun, juga mau nimpuk diri gue sendiri). Nih ya alasannya bukan sok dibutuhin, gue masih merasa gue belom bisa lepas dari zona nyaman gue, belom lagi bisikan bisikan setan tentang posisi ini. Yang susah lah, mikirnya banyak gajinya kecil, tanggung jawabnya banyak dan banyak lagi bisikan yang lain. Dan demi apa gue galau harus terima apa gak (udah kayak habis ditembak kali). Dimana ada bisikan setan pasti ada bisikan malaikat juga dong ya, tapi masalahnya si malaikat ini kadang omongannya kayak setan walaupun maksudnya bener hahaha. Oke lanjut, mereka ini lah yang membantu kegalauan gue selama menentukan pilihan dengan berbagai omelan yang isinya bikin ketampar cuy tapi maksudnya ngena banget. Yang paling gue inget adalah :

Coba kasih alasan kenapa gak mau lu terima itu tawaran ? Ngerasa gak pantes nerima ? Yang milih lu diposisi itu mikirnya lu pantes apa gak ? Takut gak bisa ? Tau artinya ‘belajar’ ? Ya digunain untuk itu, dari mana tau gak bisa kalo gak dicoba. Ntar diposisi baru dapet ilmu baru gak kira kira menurut lu ? Pasti kan ? Ambil itu buat bekal kalo mau keluar. Mau gini gini aja, gak mau nyoba sesuatu hal yang baru mumpung masih muda. Jangan punya pikiran ‘cukup’, gak selalu ‘cukup’ lu bisa disesuaikan dengan semua keadaan. Job title itu dibutuhkan dan bisa dijual saat lu udah keluar dari sini. Masalah nya apa lagi, gaji ? Masih belom nikah ini, cari ilmu dulu ntar juga gaji mengikuti. Gak mungkin gak lambat laun pasti gitu. Paham ?

Kelihatannya cuma pertanyaan doang tapi kata katanya bikin gue mikir. Kapan lagi dapat kesempatan gini. Masalah bisa apa gaknya kudu dicoba dulu yes. Oke, saat itu diputuskan untuk menerimanya. And see, selama mengemban amanat itu jangan dikira adem adem saja. Banyak banget ombaknya, gadang gadang lagi hahahha. Tapi dari situ sisi belajarnya gue. Thanks buat mereka yang diatas, setiap mau nyerah dan mundur inget kata kata mereka gue mikir lagi. And last but not least, di twenty twenty ombaknya bakalan lebih besar. Fighting 😉

Di 2019 juga musibah yang gak diduga-duga. Allah SWT sayang sama kedua nenek gue. Dibulan yang sama kedua nenek gue menghadap Allah SWT. Sedih ? 😦 Jangan ditanya lagi, hanya selang seminggu mereka pergi. Rasanya gak bisa diutarakan lagi kehilangan orang yang disayang banget. Berkurang sumber doa gue tapi itu sudah takdir. Al Fatihah buat mereka, semoga dilapangkan dan diterangkan kuburnya dan dihindari dari siksa kubur. Amiin YRA.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

اَ لْحَمْدُ لِلهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَ

الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِمٰلِكِ يَوْمِ الدِّيْنِ

اِيَّاكَ نَعْبُدُ وَاِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُ

اِهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمَ

صِرَاطَ الَّذِيْنَ اَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ ۙ غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّآ لِّيْنَ

آمِيْنَ

Beberapa resolusi gue ada yang statusnya done tapi banyaknya delay hahaha. Sudah biasa resolusi tahun lalu di copy paste untuk tahun berikutnya. Welcome to twenty twenty dan selamat bertypo ria ketika nulis tahun karena terbiasa dengan 2019. Udah basi banget kata kata New year, New me yang ternyata actualnya hanya rebahan dirumah #kaumrebahan. Kurangi kurangi guys (tapi sendirinya rebahan efek diluar hujan).

Good bye 2019, Welcome 2020.

Stop bertanya kapan nikah, karena pertanyaan itu hanya wajib ditanyakan saat lebaran. Camkan itu. Bye !

Thank You, Next !

Heyho, 2019!

365 days is an amazing day at 2018.

Apa masih ada yang ngedenger atau bikin jokes jadul yang bunyinya kira-kira begini

‘Tahun baruan kemana ? Tidur setahun’

‘Eh gue masuk WC 2018, keluarnya 2019. Boker setahun’

‘Mandi terakhir di 2018’ or ‘Sarapan pertama di 2019’

‘Anak durhaka, pergi dari rumah 2018 baru balik 2019’ (oke untuk yang ini, luapan kekesalan ortu)

#mainstream banget jokes kayak itu tapi ya tetep aja ada yang make termasuk gue hahaha. Oke, bukan ngebahas jokes di tahun 2018 atau di 2019. Throwback hal-hal apa saja yang udah dilakukan, apa yang terjadi, goals, dan everything di 2018. 365 hari dalam setahun, gak mungkin kita gak punya sesuatu yang berkesan untuk di ingat. Yaps, everyone has a moment to remember. Do you want or won’t to share with others ? It’s yours.

2019

2019 has come. Tetiba ditembak dengan pertanyaan “KAPAN ?”

.lulus ? (udah)

.nikah ? (belom)

.anak ? (apalagi)

Stay low ~

Maha benar netijen dengan segala hujatan dan penilaiannya hahaha. Semua akan ada masanya (alibi termainstream). Yaudah kalo gak nemu jawaban yang pas, senyumin aja. Mungkin yang nanya hidupnya udah sesuai dengan standar hidup khalayak ramai. Terkadang nih ya, kita menjadikan kesuksesan orang sebagai perbandingan dengan diri sendiri. Padahal ada banyak kegagalan yang terabaikan yang sebenernya bisa jadi point of view nya disana. Which was really bad! (curhat bok).

Resolusi 2018

Apa kabar resolusi 2018 ? Apakah udah semua tercapai ? Ups, it’s a secret. Atau mungkin resolusinya bisa di update ke 2019 tanpa harus didelete 🙂 . Apapun itu untuk resolusi yang sudah tercapai, bikin resolusi yang baru di tahun 2019. Dan untuk resolusi yang belom tercapai ataupun gagal , gak apa-apa besok kita coba lagi (Nkcthi, 2018).

Processed with VSCO with a6 preset

a letter to vivi from 2018,

Hi vivi,
365 hari sudah terlalui, gimana ?
Bahagia, sedih, deg-degan, seru atau yang lain ?
Banyakan yang mana ? Semoga apapun itu kamu bisa belajar
Belajar untuk bahagia seperlunya, sedih sewajarnya
Karena yang berlebihan tidak lah selalu baik
Tapi aku yakin, bahagianya banyak :-)

Hi vivi,
Tahun sudah berganti, semoga pribadimu yang di tahun lalu
menjadi lebih baik lagi. Amiin.
Banyak-banyaklah self reminder dari segala keadaan
Selalu ambil sisi positif dari setiap hal yang terjadi

Hi vivi,
Aku berharap di 2019 kamu bahagianya lebih ya.
Aku, 2018, pamit

Thank you, 2018! Thanks for the lesson.

Next, 2019! Let’s do this 🙂

ps: nulis blog sambil dengerin lagunya Ariana Grande – Thank You, Next!

A Day at Museum (Museum Gedung Sate)

Hi, I’m come back. Rasanya udah lama gak update blog, bukan gak ada bahan tapi malas saja yang berlebih hahahaha (kayak ada aja yang baca). Oke, kali ini mau nyeritain tentang traveling (duileh sok sokan bahasanya biar kayak orang-orang) ke Bandung dan again ya. Salah satu alasan visit Bandung lagi adalah karena jarak dan budget yang terjangkau dan acu selalu suka dengan alam dan orang-orangnya yang ramah dan sopan. Dan satu lagi butuh piknik 🙂 . Tapi kali ini perginya cuma berdua sekaligus mengunjungi (lebih tepatnya sih numpang nginap) sepupunya teman gue. As always kalo ke Bandung pake kereta biar gak macet sih. Katanya sih ya kalo ke Bandung pake jalur darat pas weekend pasti macet, gue gak pernah ngerasain sih. Biasanya kalo mau jalan-jalan gini, gue ambil waktu Jum’at malam buat berangkat tapi gak tahu kenapa kali ini lebih milih berangkat Sabtu Shubuh biar gak ketinggalan kereta mengingat dan menimbang gue dari Tangerang dan unpredictable gue nyampe tepat waktu. Apalagi itu end of weekdays otomatis pengguna KRL pasti bejibun dan bisa jadi tetiba ‘sangar dan kejam’. Bisa-bisa ntar pas keluar kereta gue udah kayak zombie yang di film Train to Busan akibat keganasan pengguna KRL hahahha

Jadwal keberangkatan kereta ke Bandung jam 05.05 WIB dan bisa dibayangkan jam berapa kita harus berkemas. Bangun – bangun bisa sekalian sholat Tahajud hahaha. Selesai berkemas langsung on the way dengan muka bantal dan mata yang masih sangat mengantuk. Merem 1 menit aja lewat sudah ke alam mimpi dan sesampai nya dikereta nyarap sebentar dan langsung tidur.

Ticket

#duovivigoestobandung

Wilujeng Enjing Bandung, Jam 8.50 sampai di Bandung. Langsung narok barang-barang ditempat sepupunya temen gue. Sebelumnya kita sarapan dulu Mie Yamin yang sebenernya sih enak apalagi baksonya tapi apadaya perut sudah kenyang. Sarapan selese dan barang pun sudah ditarok, let’s go somewhere. Nah, dari dulu gue dan temen gue ini selalu excited kalo jalan-jalan ke Museum gitu. Mungkin basic kita yang anak MIPA kali ya (gak ada hubungan sih sebenernya) hahaha. Bagi sebagian orang atau bahkan kebanyakan orang ke Museum itu membosankan tapi gak juga kok. Toh yang suka foto-foto spotnya juga bagus-bagus dan instragramable juga. Kali ini, museum yang belum kita kunjungi di Bandung salah satunya adalah Museum Gedung Sate. Untuk masuk ke Museum Gedung Sate ini ada 2 cara, reservasi terlebih dahulu atau datang langsung. Karena diantara kita gak ada yang tahu bagaimana beli ticket disana jadilah modal googling dan memilih untuk reservasi dulu. Reservasi dilakukan melaui webnya http://museumgedungsate.org/ . Fyi, bagi yang belum tahu aja ini cara reservasinya. Please see the below picture.

Selesai reservasi by web nanti bakalan ada email dari admin Museum Gedung Sate yang isinya E-ticket. Seperti digambar.

5

Setelah mencari pintu masuk Museum Gedung Sate yang ternyata banyak akhirnya sampai juga. Sebelum masuk kita nunjukin E-Ticket nya lalu bayar sesuai yang di E-Ticket. Sebagai penanda kalo kita visitor, pihak museum ngasih gelang seperti ini.

Gedung Sate

Dan langsung gercep ngeluarin kamera, karena pas masuk viewnya epic sekaleeee. Berikut penampakannya.

IMG_2154

Bandung dari periode ke periode

Picture diatas bagus juga untuk spot foto hihihihi. Selanjutnya adalah bagaimana arsitektur dan proses pembangunan Gedung Sate. Let’s see!

  • Unsur Arsitektur Gedung Sate
  • Ide dan Proses Pembangunan Gedung Sate (Gambar ke-3 adalah contoh pondasi bangunan Gedung Sate)
  • Gedung Sate dari masa ke masa

IMG_2169

Baru beberapa menit melihat lihat isi Museum tiba-tiba ada pemberitahuan kalo akan ada pemutaran video bagaimana sejarah Museum Gedung Sate. Petugas Museum mempersilahkan kami untuk masuk kedalam ruangan visual untuk menonton pemutaran video tersebut. Video berlangsung kurang lebih 10 menit, didalam video itu ada informasi mengenai bagaimana sejarah Gedung Sate terbentuk, letaknya, pengerjaannya dan Bandung dari tahun ke tahun. Pokoknya informatif banget. Next, setelah keluar dari Ruang Visual lanjut ke bagian museum yang lainnya.

  • Kaca Patri
  • Bagian dalam dinding Gedung Sate

IMG_2170

Menurut gue inisih kreatif ya, ngejebol (mungkin ya, siapa tahu emang jebol beneran) dindingnya buat dijadiin informasi pengetahuan. Awesome!

  • Miniatur Gedung Sate

Untuk gambar yang ke 2 dan 3, dibagian tengah miniatur bangunan Gedung Sate ini ternyata bisa terbelah dan bakalan keliatan isi dalamnya apa. Gak sempat videoin soalnya petugasnya iseng ngagetin, lagi asik asik ngeliat eh tiba-tiba miniaturnya bergerak sendiri membelah diri gitu (kek amoeba aja membelah diri). Demi apa gue kira gue mencet apa gitu atau gara-gara narok kamera sembarangan trus gak sengaja kepencet tombol apa (berasa kek di film-film gitu) karena sebelumnya emang gak tahu kalo miniaturnya bisa kebelah. Tapi taunya diisengin petugasnya dia mencet remote dari belakang. Aseeem banget dah! Mbak-mbak petugas awas kamu hahahaha. Beranjak ke bagian yang lainnya, ada beberapa lukisan karya mojang-mojang Bandung. Spot bagus juga nih ;-P.

Dari berbagai lukisan ini ada terselip quote-quote yang epic. Salah satunya yang gue suka dan mungkin sudah familiar adalah ini.

Bumi Pasundan lahir ketika Tuhan sedang tersenyum

IMG_2182 - Copy

Dan akhirnya sampailah diujung bagian Museum , dibagian ini ada tempat duduk. Tau kali ya abis jalan keliling museum trus capek makanya ada spot epic untuk duduk.

Bangunan Gedung Sate ini sebenarnya sangat besar dan luas namun untuk bagian Museumnya hanya sedikit tapi isinya sangat informatif. Diluar Museum ada caffe yang menyediakan berbagai minuman dari kopi dan cokelat. Awalnya gue gak ngeh nama caffenya ‘GESA’ setelah lama dipandang-pandang minuman gue akhirnya gue tau kalo GESA itu artinya Gedung Sate. Ya ampun lemot nya gue.

Bandung siang itu lumayan mendung dan Museum Gedung Sate telah selesai disambangi. Over all semua yang didalam bagus-bagus semua apalagi dengan harga cuma IDR 5,000 kita bisa melihat semua informasi yang ada di Museum Gedung Sate. Mungkin bisa jadi referensi untuk weekend low budget dan berfaedah sekaligus menambah wawasan. Ada sedikit kumpulan video-video dari museum, ya alakadarnyalah hanya untuk sharing doang. Happy watching (yang gak happy yowes rapopo).

Selanjutnya kemana kita ? Kebetulan waktu itu ada Trademark Bandung is an annual celebration of fashion, business, and creative endeavor for everyone to enjoy. Nah, disini itu semua usaha lokal di Bandung kayak ngadain bazar gitu mulai dari makanan, pakaian, pernak-pernik, sampai ada talkshownya juga. Dan itu semua local brand. Udah tahu pasti apa yang akan terjadi jika sudah disana ? Yaps, shopping! Ternyata peminat local brand banyak juga ya, termasuk gue. Ngeliat animo pengunjung yang banyak gini tiba-tiba kepengen deh bikin clothing line gitu hahahaha.

Waktu sudah menunjukkan pukul 9 malam, saatnya balik untuk istirahat. Pas lagi nunggu grab tetiba gue ngelirik ke arah Trans Studio.

IMG_20180901_183921Seketika terjadilah obrolan receh duo uni-uni Padang ini :

A : Kenapa un? Pengen masuk kesana ?

G : Gak, udah malem ini.

A : Kalo mau masuk hayuk, siapa tau ketemu jodoh.

G : Un kalo semudah itu ketemu jodoh, udah dari dulu kali aku nikah.

A : Oiya ya hahahaha

 

Obrolan diatas hanya jokes ya. Oke, malam minggu yang lumayan melelahkan. Babay, to be continue ~

 

Ayah – Andrea Hirata

Hi,

Setelah diamati ternyata isi blog jarang banget ngebahas buku atau ngereview buku-buku yang recommended buat di baca ataupun best seller menurut versi gue. Gak semua orang memang suka membaca buku dan gak semua orang juga punya genre yang sama dalam pilihan buku yang dibacanya. Tapi gak ada salahnya berbagi informasi tentang buku yang dibaca ya kali kali ada yang satu genre atau malah tertarik untuk membaca.

Screenshot_2018-05-06-17-05-50_com.instagram.android_1528038779750

ANDREA HIRATA, who’s didn’t know him? Buku – bukunya sudah banyak yang difilmkan dan salah satu bukunya yang menjadi International best seller dan diterjemahkan kedalam 40 bahasa asing adalah Laskar Pelangi. Tapi buku kali ini bukan buku Laskar Pelangi yang bakalan dibahas tapi bukunya yang berjudul ‘AYAH‘. Ini bukan buku terbarunya melainkan buku tahun 2015 tapi gue baru baca hihihihi.

Cover

A Y A H

Berikut sinopsis nya :

Betapa Sabari menyayangi Zorro. Ingin dia memeluknya sepanjang waktu. Dia terpesona melihat makhluk kecil yang sangat indah dan seluruh kebaikan yang terpancar darinya. Diciuminya anak itu dari kepala sampai ke jari-jemari kakinya yang mungil. Kalau malam Sabari susah susah tidur lantaran membayangkan bermacam rencana yang akan dia lalui dengan anaknya jika besar nanti. Dia ingin mengajaknya melihat pawai 17 Agustus, mengunjungi pasar malam, membelikannya mainan, menggandengnya ke masjid, mengajarinya berpuasa dan mengaji, dan memboncengnya naik sepeda saban sore ke taman kota. (dikutip dari Google Books)

Bagi yang belum membaca bukan bermaksud spoiler cuman ingin berbagi , seperti buku-buku yang terdahulunya Andrea Hirata mengambil Bangka Belitong sebagai tempat cerita. Disini ada tokoh Sabari yang jatuh cinta dengan seorang gadis yang bernama Marlena dari semenjak dia masuk SMA hanya gara-gara jawaban ujian nya di contek sigadis ini. Eits…jangan dipikir ini kisah cinta remaja seperti yang di teenlit atau novel biasa. Seperti salah satu quote dalam buku ini adalah :

“Hidup ini memang dipenuhi orang-orang yang kita inginkan, tetapi tak menginginkan kita, dan sebaliknya.”

Yaps, Sabari menginginkan Lena (Marlena) tapi Lena tidak. Sabari sangat pandai berpuisi, jika dizaman sekarang wanita akan luluh oleh rayuan puisi Sabari. Jangan harap itu terjadi pada Lena. Dan sampai pada akhirnya Lena menikah dengan Sabari tapi bukan berarti atas dasar cinta, ya mungkin Sabari saja yang cinta tapi Lena tidak. Hanya menutupi ‘aib’ saja maka Sabari bersedia menjadi tumbalnya. Salah satu bentuk pengorbanan Sabari. Sampai pada akhirnya Zorro (anak Lena bukan dari Sabari) lahir. Lena cerai dengan Sabari dan melanglang buana sampai menikah dengan orang yang punya dealer vespa (dibuku ditulis seperti itu), Manikam, JonPijareli dan yang terakhir Amirza.

Bagaimana Zorro diambil paksa oleh Lena dari Sabari ? Bagaimana kehilangannya Sabari sampai-sampai gila, sembuh , gila lagi sampai sembuh lagi ? Bagaimana Ukun dan Tamat (sahabat sabari) berkelana untuk mencari Zorro dan Lena ? Bagaimana pula kisah Manikam dan Jonpijareli 2 watak yang berbeda bisa menikah dengan Lena ? Bagaimana perjuangan sang ayah (Sabari) berjuang untuk membuat anaknya bahagia ? Bagaimana sayangnya sang ayah kepada anaknya ? Bagaimana sepi bisa menjadi penderitaan paling pedih bagi manusia? Dan Bagaimana pula cerita cinta sejati itu ternyata ada ?

Menurut gue yang digaris bawahi didalam novel ini bukan kisah cinta Sabari dan Lena tapi kisah Sabari (ayah) dan Zorro (Anak). Perjuangan sang ayah yang benar-benar bikin haru agar bisa anaknya kembali kepangkuannya. Perjuangan sang ayah yang rela melakukan apapun untuk anaknya. Apalagi ditambah dengan bahasa – bahasa khas Andrea Hirata ketika bercerita. Rasanya ingat ayah sendiri. Buat yang udah baca, kalo opini kita berbeda ya maklumin aja ya. Buat yang belum baca mungkin tertarik untuk membaca silahkan. Recommended banget untuk dibaca.

Sebagai penutup ada beberapa quotes dari buku ini :

Andrea Hirata – Ayah

“Segala hal dalam hidup ini terjadi tiga kali, boi. Pertama lahir, kedua hidup, ketiga mati. Pertama lapar, kedua kenyang, ketiga mati. Pertama jahat, kedua baik, ketiga mati. Pertama benci, kedua cinta, ketiga mati. Jangan lupa mati, boi.”
Andrea Hirata, Ayah
“Manusia bisa berada di tempat yang sama dalam waktu yang berbeda, tetapi tak bisa berada di tempat yang berbeda dalam waktu yang sama, semua itu karena pencipta manusia mau agar manusia setia.”
Andrea Hirata, Ayah
“Kebosanan itu kejam, tetapi kesepian lebih biadap daripada kebosanan. Kesepian adalah salah satu penderitaan manusia yang paling pedih.”
Andrea Hirata, Ayah
“Datangkan seribu serdadu untuk membekukku!
Bidikkan seribu senapan, tepat ke ulu hatiku!
Langit menjadi saksi bahwa aku di sini, untuk mencintaimu!
Dan biarkan aku mati dalam keharuman cintamu ….”
Andrea Hirata, Ayah

 

-VLY-

Last day (‘Fake Friends’ Goes to Jogjes-Part 3)

Alarm berbunyi menandakan jam 4.00 pagi. Dan itu berarti kami harus bergegas mandi dan beberes. Sebab, pagi ini akan berkunjung ke Hutan Pinus Mangunan unutk melihat sunrise sekaligus check out. Pagi itu hp gue sibuk ditelvonin dan di WA suruh bangun, sebenernya gue udah bangun tetapi karena rekan seranjang gue (Adek) juga molor lagi yaudahlah ya toh kalopun telat kan bareng. Tetiba pintu kamar di ketok dengan sangat terkulai lemas bangun untuk membuka pintu.

“Udah mandi blom ?” Tanya Dila

“Ha, baru aja bangun? hehehehe”

“Yaampun, cepet mandi sana yang lain udah pada mandi sekalian nunggu sholat shubuh”

“Iya, mandi dulu ya”

Sudah tahu akhirnya yang bakalan paling telat siapa. Saatnya check out dari hotel dan mobil sudah menunggu sedari tadi. Ready to go!. Perjalanan ke sana membutuhkan waktu kurang lebih 1 jam dari Malioboro dan diperjalanan semuanya melanjutkan tidur yang rasanya belum puas termasuk gue. Ketika memasuki kawasan Mangunan, ternyata banyak wisatawan yang juga sepemikiran dengan kami. Udara di kawasan Mangunan saat itu dingin dan berkabut. Setalah lama menunggu sunrise tak kunjung terlihat karena tertutup kabut ya jadinya mission failed. Tapi walaupun gagal berburu sunrise bisa diganti dengan pemandangan bukit yang juga indah ketutup kabut.

Sebelum melanjutkan perjalanan, kami singgah di warung terdekat untuk sarapan sebab berangkat dari hotel terlalu pagi jadinya gak dapat sarapan gretong dari hotel. Perut sudah terisi dan waktu masih pagi sekali, kami berjalan menuju Hutan Pinus Mangunan. Sesampainya disana pemandangan nya tidak jauh berbeda dengan Puncak Lawang di Sumatera Barat. Tetapi kalo di Puncak Lawang kita bisa lihat danau dibawahnya sedangkan di Hutan Pinus Mangunan ini full hutan semua. Adem, asri dan aroma embun pagi nya bikin sejuk jiwa raga *eaaa*.

Cahaya matahari sudah mulai terang yang artinya sangat memungkinkan untuk berfoto dan tidak backlight.

Puas menikmati suasana di Hutan Pinus Mangunan kita segera beranjak ke Tebing Breksi yang tidak jauh dari sana. Ekspetasi gue awalnya Tebing Breksi itu kawasan nya gak jauh beda dengan Hutan Pinus Mangunan yang masih dikelilingi pohon-pohon yang adem. Tapi tak selalu ekspektasi sesuai dengan realita, ternyata Tebing Breksi ini adalah bekas kawasan tambang yang dinding-dindingnya di ukir seperti relief candi dan ada berbagai macam patung juga disana. Panasnya Masya Allah. Penampakan reliefnya seperti berikut : Gambar kedua terinspirasi dari girlband Korea hahahaha

Ditengah terik panas kek gini, enaknya makan eskrim. Yaps, tak jauh dari lokasi Tebing Breksi ada mamang-mamang yang jualan eskrim. Dan kami pun antri berbarengan dengan dedek-dedek gemes yang lainnya. Ketemu eskrim udah kayak ketemu harta karun pada seneng banget semua. Happiness is simple. Perjalanan berlanjut ke Candi Prambanan yang merupakan final destination. Jogja hari itu panas nya nampol, tapi tak menurutkan niat untuk ke Candi Prambanan. Sampai disana, tak seramai di Candi Borobudur mungkin karena bangunannya banyak dan terpisah jadi wisatawan bisa berpencar. Ada beberapa foto Candi Prambanan dari berbagai sisi. Let’s see !

Hanya beberapa bangunan Candi Prambanan yang kami jejaki karena panas dan memakan banyak waktu jika harus mengitari semua bangunannya. Ternyata Candi Prambanan ini juga banyak dijadikan sebagai tempat study tour bagi wisata dalam dan luar negeri. Pelajar kota ini masih sangat peduli dengan icon wisatanya ini terbukti ketika kami sedang berjalan menyusuri candi-candi, kami melihat beberapa pelajar menjadi tour guide bagi seorang wisatawan mancanegara. Para pelajar ini menjelaskan bagaimana bangunan candi ini dan juga mempromosikan icon-icon lainnya dengan bahasa inggris yang agak sedikit medok. Dengan begitu selain mereka bisa ‘menjual’ daerahnya mereka juga terlatih berbahasa asing dengan wisatawan lain. Salute, itu yang dinamakan the real kids jaman now. Tidak afdhol rasanya jika tidak mengabadikan moment di tempat ini. Setelah memilih candi mana yang bisa dijadikan background untuk foto akhirnya jadi deh.

8ca1430c17876b910a45b8826fcad6e00c936876Melipir dari bangunan candi, ada tempat penyewaan baju adat Jogja. Awalnya yang cewek pengen foto sambil pake baju adat ini tapi gegara ribet harus pake korset, kemben mana lagi bajunya yang kegedean maka yang nyobain bajunya cuma cowok doang.

IMG_1898

Kuberi satu permintaan

Ketika berjalan keluar ternyata pemandangan Candi Prambanan lebih bagus lagi. Hasrat untuk mengabadikan moment sangat menggebu-gebu dengan sisa-sisa perjuangan baterai kamera yang kedap-kedip.

DSC05609

Pamit

 

 

 

Menuju pintu keluar Candi Prambanan. Perjalanan wisata di Jogja telah selesai. Perut lapar dan waktu Zhuhur pun telah masuk, kami memutuskan untuk mencari tempat makan agar bisa sholat sekalian. 2 hal ini yang tidak boleh ditinggalkan ketika sedang berwisata ria supaya perjalanan aman dan tentram yaitu makan dan sholat. Makan dan sholatpun selesai. Ada satu lagi yang gak boleh ketinggalan oleh-oleh. Masing-masing dari kami sudah punya beberapa daftar oleh-oleh yang bakalan dibeli dan itu semua makanan. Salah satunya adalah Bakpia Pathok dengan berbagai rasa. Kami digiring oleh driver ke toko oleh-oleh yang menjual bakpia sekaligus cara pembuatannya maksudnya sekalian bisa icip-icip. Kamipun membeli sesuai kebutuhan (kebutuhan titipan) dan yang sangat dinantikan adalah membeli Jogja Scrummy. Bagi yang belum tahu Jogja Scrummy apa bisa klik linknya ya jangan kaget pas buka linknya soalnya gue gitu. Oke, setelah melewati drama karena di beberapa outlet terdekat udah pada habis akhirnya kami memesan beberapa varian rasa dan disatukan ternyata banyak juga ya oleh-oleh yang dibeli. Tadi sih maunya ke Mamahke Jogja juga tapi ya itu juga udah pada habis dan outletnya pun jauh. Berburu oleh-oleh selesai, perjalanan menuju stasiun diselimuti gerimis dan salah satu teman kami Idun (Wildan) yang kuliah di Jogja menyusul ke stasiun setelah beberapa tahun tidak ketemu. Temu kangenpun berlangsung beberapa menit karena kami harus segera masuk ke dalam stasiun. Dudun gendutan di Jogja, makanan jogja gak pedes ya dun gak kayak di Padang makanya makannya enak hahaha. Cepat kelar S2 nya ya dun 🙂

InShot_20180303_233706308

Didalam stasiun kamipun sholat Maghrib terlebih dahulu secara bergantian. Mengingat barang bawaan yang akan di bawa pulang bertambah 2x lipat jadinya harus ada yang jaga. Yang tadinya cuma bawa 2 atau 3 tentengan beranak menjadi 6 tentengan. Udah kayak emak-emak di Tanah Abang belanja borongan. Maklumin aja yaa. Kereta datang dan kamipun benar-benar meninggalkan Jogja dengan senang hati. Akhirnya Jogja well done. Didalam kereta seperti biasa hitang-hitung uang yang terpakai selama liburan. Dan ternyata perjalanan 3 hari 2 malam ini gak sampe memakan duit 1 juta. Emang bener di Jogja semua murah-murah kecuali Wayang Sinta gue *ups*. Perjalanan dengan persiapan itu penting. Seperti sebelumnya perjalanan kali ini tidak begitu menguras kantong dan energi. Well, babay kota gudeg.

InShot_20180303_233749371

Walaupun muka berminyak tapi hati senang. Babay Jogjes

Jadi kapan mau ambil cuti lagi ? Mumpung masih banyak ini *uhuk* dan kapan kita kemana lagi ?

-VLY-

Tragedi Rama dan Sinta (‘Fake Friends’ Goes to Jogjes-Part 2)

Didekat Candi Borobudur ada Museum Karmawibangga, kalo sesuai rundown kita kesana tapi dimuseum itu sudah terlalu banyak orang dan ‘kampung tengah’ sudah mulai lapar jadi diputuskan Museum Karmawibangga tidak jadi. Sekitaran Candi Borobudur banyak sekali yang menjual souvenir-souvenir dan makanan-makanan dari yang murah sampai yang mahal khas daerah setempat. Sayang sekali kalo melewatkan moment-moment seperti ini aka belanja. Tenggorokan sudah mulai kering dan kebetulan ketemu penjual es kelapa muda itu rasanya kayak dipadang pasir trus ketemu sumber mata air. Subhanallah, nikmatnya. Tak butuh waktu lama dalam hitungan menit selesai dan lanjut berburu souvenir. Sebenernya setiap kita pergi travelling, hal yang paling dicari untuk oleh-oleh bukanlah souvenir melainkan makanan khas daerah yang di kunjungi karena pada dasarnya emang kitanya yang doyan makan. Tapi berhubung gue dari dulu pengen banget beli wayang di Jogja dan mumpung ada ya sekalian di beli.

Ada sedikit cerita dibalik pencarian wayang ini, gue adalah tipe orang yang kalo udah nemu apa yang dimau ya udah gak butuh basa-basi lagi. Langsung bungkus dan bayar. Setelah nyari kesana kemari akhirnya ada wayang yang gue cari yaitu Rama dan Sinta. Ukurannya pas lah, pokoknya udah mantap dihati deh. Tanya Jawab pun terjadi:

“Pak, ini (wayang) harganya berapa ya?”

“satuannya 75rbu kalo beli sepasang 140rbu mbak”

“Satunya 65rbu lah ya”

“Tambah 5 rbu lagi aja mbak”

“Yaudah 70rbu ya pak”

“Mau yang mana mbak ? Rama apa Sinta?”

“Yang Sinta aja pak?”

Tiba-tiba temen gue bisikin “Vi, mahal tau segitu. Mending cari ditempat lain aja dulu”. Dan dengan sok taunya gue ngejawab “Gak kok, emang harga pasarannya segitu. Kan ini ukurannya lumayan gede”

“Trus kenapa belinya satu doang? Kasian Sinta dipisahkan dari Rama?”

“Ya, biarin. Yang belinya juga jomblo jadi masak iya dikamar mereka berduaan trus gue ngeliatin doang gitu. Biarin sama sama Jomblo ini”. Alasan sebenernya sih gegara mahal, makanya dari pada gue gak beli dua duanya mending satu ada yang kebawa. Butunya juga cuma satu.

Gak tau kenapa temen-temen gue yang cowok Isra dan Edward menunjukkan gelagat yang mencurigakan tapi gue gak ambil pusing yang penting wayang yang gue mau udah dapet, Let’s go cari yang lain. Setelah pilah pilih dan beli beberapa souvenir tiba-tiba Isra dan Edward manggil gue.

“Vi, sini deh” sambil masih tawar menawar dengan penjual “Pak wayang ini berapa ya?”

“Ambil sepasang aja mas 80rbu”

“70rbu aja ya pak saya ambil deh”

“75rbu ya mas harga pasnya” 😯

“Yaudah saya ambil ya pak” Dengan muka puas sambil ngelirik gue.

“Rama dan Sintanya gak LDR kok vi”

Arrrrrrgggghhhhhhhhhhh 👿 👿 👿 

Bisa dibayangin gimana hancurnya perasaan gue, gimana gak ? Mereka beli wayang sepasang Rama dan Sinta dengan harga 75rbu sedangkan gue 70rbu cuma dapat Sinta doang. Gue merasa dikhianati oleh mereka dan para penjual. Karena apa, gue tahu mereka beli itu bukan karena emang pengen tapi cuma ingin membuktikan kalo mereka bisa dapetin yang lebih murah dari gue. Dan ada kepuasan tersendiri melihat gue kecewa. Kalian jahat ;-( . Ah yasudahlah, bukan mereka namanya kalo tidak bertingkah seperti itu. Padahal awalnya akur banget nyari souvenir dan tawar menawar bareng tetapi kalian menusuk ku dari belakang huuuuuh. Tapi sampe sekarang gue kalo ngeliat wayang si Sinta ini masih kepikiran tragedi ini dan sesekali merasa bersalah telah memisahkan si Sinta dengan si Rama.

PicsArt_10-09-10.25.28

Si Sinta from Jogja

Waktu Sholat Zhuhur pun tiba, kita bergegas nyari musholla terdekat untuk menunaikan Sholat Zhuhur. Ditengah jalan ngeliat bapak-bapak yang agak pincang jualan asbak dengan bentuk candi-candi. Bukan riya apa gimana, kasian liatnya ditengah terik panas sambil menjajakan jualannya yang murah banget cuma 5rbu satu asbak. Alhasil gue sama temen gue berinisiatif untuk membeli dagangannya si bapak tanpa menawar. Toh bentuknya lumayanlah dan sebanding dengan harganya. Pedagang-pedagang yang kayak gini seharusnya kalo pun kita gak butuh butuh amat cobalah untuk membeli dagangan mereka, setidaknya mereka lebih baik daripada mengemis. Dengan membeli dan tidak menawar dagangan mereka itu tak akan membuat duit kita habis lagian biasanya harganya pasti murah. Mungkin ini adalah salah satu cara untuk bersedekah. Seusai Sholat Zhuhur, pada akhirnya kita benar-benar meninggalkan kawasan Candi Borobudur dan melipir ke Candi Mendut.

Biaya masuk ke Candi Mendut sangat murah berkali lipat dibanding dengan Candi Brorobudur cuma @Rp.7.500. Pada saat itu suasana di Candi Mendut sangat sepi dan cuma ada beberapa orang wisatawan termasuk kami. Kamipun langsung masuk dan mengitari Candi ini dan mencari spot untuk foto sekaligus berteduh sambil menikmati angin sepoi sepoi dari balik Candi.

Gak tahu kenapa kalo liat foto ini kek berasa sok imut banget pada keliatan sok calm aja, padahal itu semua fake hahahaha selain itu pemandangan dibalik Candi ini bikin adem mata banget.

Setelah dari atas candi, kita semua turun kebawah dan sekalian nyantai di rerumputan sambil ambil angle yang ok untuk sesi pemotretan selanjutnya supaya bisa dapat background Candi Mendutnya. Sesi dari behind the scene sampe pose biar dibilang friendship goal hahahaha

Santai dibawah pohon rindang sambil ngadem. Sesekali ada yang masih tetap mencari angle yang ok untuk berfoto dan termasuk gue. Mengabadikan foto Candi Mendut dari bawah yang berdiri kokoh. Hasilnya masih sangat amatiran tapi setidaknya punya satu hasil jepretan sendiri. Langitnya lagi bagus.

IMG_1510

Candi Mendut

Dan terima kasih untuk saudari Dila yang telah rela bergulang guling demi mendapatkan hasil foto yang diinginkan :*

InShot_20180225_161024782

Sugeng Rawuh

Dan Candi Mendut done! Saatnya nyari pemadam kelaparan untuk si perut yang sedari tadi cuma diganjal cemilan yang tidak seberapa sekalian Sholat Ashar. Jogja sudah mulai agak mendung sore itu. Makanan datang dengan berbagai macam menu tanpa kompromi dan banyak basa basi kami pun makan dengan lahap sembari menikmati pemandangan kolam disekitar tempat makan. Perut kenyang hati senang harganyapun sangat merakyat. Sholat Ashar sudah selesai ditunaikan. Langit semakin gelap padahal waktu baru jam 4 sore, kalo mau ke tempat wisata yang lain bakalan kemalaman dan udah pada tutup. Jadi si bapak driver memberikan pilihan untuk mengunjungi tempat pembuatan kaos di Jogja T-Shirt. Dan kamipun setuju, sekaligus siapa tahu bisa buat oleh-oleh juga. Sesampainya disana kami melihat proses pembuatan kaos dari mulai pemilihan bahan, printing dan sablon sampai pengemasan. Harganya pun berbeda-beda tergantung bahan dan tingkat kesulitan sablon/printingnya. Beberapa dari kami ada yang membeli untuk oleh-oleh.

 

IMG_6350

Jogja T-Shirt (iconnya yang pake singlet ya jangan salfok)

Maghribpun tiba, waktu penyewaan ELF dan drivernya pun habis. Dilanjutkan besok pagi si bapak menjemput kami. Rundown besok yang pasti adalah Candi Prambanan dan beli oleh-oleh khususnya makanan. Si bapak menyarankan untuk ke Hutan Pinus Mangunan untuk melihat matahari terbit.  What? Matahari terbit? Berarti pagi banget dong berangkatnya? Yaps, jam 4 pagi kami sudah harus berangkat. Semua menyetujui dengan ada perasaan ragu bakalan bangun pagi semuanya. Kamipun di antar ke hotel setelah check in langsung masuk kamar masing-masing untuk beberes, mandi dan Sholat Maghrib. Malam itu ada acara di sekitar Malioboro untuk memperingati ulang tahun Kota Jogjakarta dan jalanan pun sangat rame. Kami memutuskan untuk makan malam di Gudeg Raminten (The House of Raminten), katanya Gudeg ini terkenal dan enak seJogja (based on socmed). Dari hotel ke Malioboro tidak jauh jadi bisa jalan kaki tapi ternyata jalanan banyak ditutup dan orang-orang padat merayap menyaksikan acara pawai malam itu. Alhasil setelah melewati banyak rintangan jalan kaki yang lumayan bikin kaki pegel cuma bermodalkan Google Maps dan itu pakai acara salah lagi. Bukan kitanya yang gak bisa baca Google Maps tapi gak tau kenapa setiap user beda-beda arah kompasnya dan pada akhirnya sampailah di Malioboro. Sesampainya disana kita minum wedang ronde buat angetin badan. Suasana malam itu sangat merakyat banget.

DSC05408

Satnite at Malioboro

Selepas minum wedang ronde, gue menyempatkan diri membeli batik disekitaran Malioboro karena besok belum tentu sempat mampir ke sini. Batik yang dicaripun sudah didapat dan saatnya ke Gudeg Raminten. Kami menggunakan transportasi Go-Car dari Malioboro ke Gudeg Raminten. Dibagi menjadi 2 batch, batch pertama sudah berangkat. Gue termasuk batch kedua. Go-car sudah dipesan tinggal nunggu drivernya datang. Tapi setelah lama menunggu temen gue inisiatif untuk pake Taxi aja. Sedangkan yang gue liat di Maps, si driver Go-car masih jauh banget. Karena gak mau nunggu lama gue langsung aja naik Taxi yang udah distop sama temen tadi dan lupa mencet cancel di aplikasi Go-Car gue. Alhasil gue di telpon-telponin dan sampai di WA sama si driver. Takut banget apalagi ngeliat berita-berita bisa saja ini driver marah trus nyari gue dan ngelakuin hal yang tidak diduga duga apalagi pendatang. Pokoknya udah parno duluan, langsung gue matiin HP dan blokir nomornya. Salah gue juga sih, tapi mau gimana lagi orang lupa hehehehe. Tak berapa lama kemudian gue hidupin hp trus ada WA baru masuk pake nomor yang lain dan ternyata itu adalah driver yang tadi. Sambil takut-takut tapi tetep baca chatnya, feeling gue pasti bakalan di maki-maki. Dia chat ‘Mbak, kok di cancel saya sudah tiba ditujuan’ . Lalu gue bales ‘Maaf mas, saya tadi buru-buru udah dapat taxi tapi lupa pencet cancel. Maaf banget ya mas’. Tapi apa response yang gue dapet, Alhamdulillah dia gak marah malahan di bilang ‘Oh gitu, yaudah mungkin blom rejeki saya mbak’. Pas baca chat dia yang begitu gue bales lagi ‘Duh maaf banget ya mas, saya doain semoga rejeki mas lancar. Saya gak bermaksud menghilangkan rejeki mas. Maaf sekali lagi ya mas’. Masnya pun bales ‘Gak apa-apa mbak, Amiin. Makasih ya mbak’. Seketika gue lega banget kek kebelet boker habis itu nemu WC. Alhamdulillah, gue selamat. Dengan kata Maaf dan mengakui kesalahan semuanya bisa selesai. Ah leganya, btw masnya masang foto WA prewed. Mmmmmm…..!

Gue kira Gudeg Raminten itu tempatnya ya kayak warung makan biasa aja cuman mungkin agak lebih ramean aja tetapi gue salah. Untuk bisa makan disana aja kita harus masuk waiting list dulu. Suasana disekitarnya agak nyeremin juga sih, ada kuda trus ada patung kakek-kakek lagi duduk dan dikelilingi bunga-bunga, selain itu ada patung ibuk-ibuk pake konde gitu. Dan itu adalah patung yang empunya Gudeg Raminten. Aseli serem banget ditambah dengan pencahayaan yang agak gelap-gelap gimana gitu. Pfffft…!!

img_0062

Kalo ngeliat langsung kek ada hawa mistis gitu

Pelayan pun memanggil nama kami untuk segera masuk. Kami masuk dan langsung memesan makanan. Pemandangan yang tak lazim kalo menurut gue, pelayan disini itu semua memakai batik. Batik yang dimaksud bukan batik baju kayak pelayan Rumah Makan Padang tapi ini seperti baju khas Jogja. Yang cewek pake kemben dan yang cowok pake rompi persis kayak pakaian rakyat yang ada di Sinetron Misteri Gunung Merapi gitu. Udah malam begini mereka semuanya gak pake baju utuh apa gak masuk angin ya? Dan satu lagi pelayannya oke oke semua yang cewek bohay dan yang cowok badannya juga oke. Tapi ya itu pakaiannya agak terbuka kurang sedap diliat bagi yang cewek. Makan malam selesai dan saatnya balik ke hotel untuk istirahat biar besok bisa bangun pagi ‘banget’. Dan tidak lupa pasang alarm supaya gak ada yang gedar gedor pintu kamar karena ketiduran.

Next page ->

-VLY-

‘Fake Friends’ Goes to Jogjes (Part 1)

Holla,

Lama banget space Behind The Scene dengan goes to nya ya. Ini adalah trip yang paling dinantikan mengingat destination favorit dan persiapan cukup lama. Assembly point kita di Stasiun Pasar Senen. Hari keberangkatan adalah hari Jumat dan gue harus berangkat dari Stasiun Tangerang jam 6 karena kereta ke Jogja bakalan berangkat jam 9 malam. Perjalanan dari Tangerang ke Stasiun Sudirman hanya memakan waktu kurang dari 1 jam. Tapi permasalahannya hari itu Jumat akhir weekdays dan jamnya orang-orang pulang kerja. Yang kerja di Jakarta dan menggunakan commuter line pasti ngerti gimana keadaannya apalagi di daerah Sudirman. Salah satu kekhawatiran gue adalah harus berebut naik kereta dengan barang bawaannya yang lumayan. Demi Jogja apapun akan ku tempuh. Sesampainya di Stasiun Duri, gue udah di chat sama temen-temen gue nanyain ‘Dimana? Udah sampe mana? Keretanya udah datang belum? Nyampe jam berapa?’ Ya selama ini yang paling sering telat sih gue jadi mereka kayak make sure gitu gue nyampe dimananya. Suasana di Stasiun Duri bener-bener padet banget dan sepertinya persaingan untuk naik kereta sangat sengit. Sudah sekitar 15 menitan akhirnya kereta ke Sudirman datang dan semua penumpang yang akan masuk kereta sudah memasang kuda-kuda termasuk gue. Pintu kereta terbuka, dengan sangarnya gue ikutan masuk ke dalam kereta bersaing dengan penumpang lain. Boro-boro nyari tempat duduk, bisa masuk aja alhamdulillah. Posisi paling aman menurut gue adalah disudut pintu. Karena pas mau keluar cepet, langsung loncat. Dan gak harus nyiumin ketek penumpang lain yang bergelantungan. Menginat jamnya pulang kerja kebayang dong *ups*. AC kereta juga gak bakalan berasa kalo sudah begini. Sampai di Stasiun Sudirman gue langsung menuju kosan temen gue Adek dan Rangga. Sebenernya untuk menghemat waktu gue bisa aja langsung ke Stasiun Pasar Senen sendiri tapi karena gue gak bisa dan gak pernah kesana takut hilang hahahaha. Makanya bareng aja sama mereka jadi aman deh.

Di Stasiun Pasar Senen sudah menunggu Isra, Dila, dan Edward setelah drama yang panjang akhirnya Nila pun sampai. Tiket selesai di print, makanan dan minuman buat dikereta pun sudah dibeli, segala macam kebelet pun sudah diatasi. Saatnya antri untuk pengecekan tiket. Udah capek antri panjang-panjang ternyata salah rute dan harus antri lagi di rute yang benar. Problem has been done. Akhirnya naik kereta sesuai yang tertera di tiket. Karena kita yang berangkat 7 orang (Gue-Adek-Dila-Nila-Rangga-Isra-Edward) ya alhasil ada satu orang yang duduknya bareng penumpang lain. Yang satu orang lagi Fajar udah di Jogja karena berangkat dari Pekanbaru. Well, setelah penantian 2 bulan akhirnya gue eh kita berangkat ke Jogjes.

Goes To Jogja

Tampang-tampang lelah balik kerja dan tetap excited menyambut liburan.

Selama di perjalanan jangan dikira kita bakalan langsung tidur. Salah besar! Teteup aja heboh ngebahas ini itu sampai ngakak dan sekelilingpun ngeliatin. Kita ngobrol pake bahasa minang jadi otomatis sebagian besar yang dikereta juga gak bakalan ngerti kita ngomong apa. Kecuali ada yang ngerti lain lagi persoalannya. Sudah tengah malam, kamipun siap – siap memasang atribut untuk tidur. Sebagian udah ada yang molor tapi gue masih melek kadang-kadang masih lanjut cerita dengan yang lain. Lama-kelamaan sudah tidak terdengar suara manusia melainkan hanya suara jalannya kereta *jugijakgijuk* guepun tertidur. Berhubung gue duduk di pinggir jadi kadang terbangun dan kebetulan ada sesekali temen gue yang bangun juga. Bisa bayangin pas sama-sama kebangun, saling ngeliatin dengan muka setengah sadar ngajak berantem trus molor lagi hahahahaha. Pengen nabokin gue rasanya, tapi mereka ngeliat gue juga gitu kali ya.

Kereta sampai di pemberhentian terakhir yaitu Stasiun Jogjakarta. Yash, Welcome to Jogjakarta gaes (medok). Keluar stasiun jam 6an dan aroma Jogja pagi itu bener-bener sejuk karena habis di guyur hujan semalam dan kita udah disambut oleh Fajar. Setelah belanja sebentar ke minimarket terdekat kita lanjut ke penginapan. Sebenernya, kita bukan nginap cuma mau mandi dan ganti baju doang tapi ya lebih amannya ya di penginapan. Yang cowok mandi dan ganti baju di hotel tempat fajar nginap sedangkan yang cewek ke penginapan yang sudah di booking sama Nila jauh-jauh hari. Ketika para lelaki sudah siap dan berteriak lapar, kami yang cewek masih riweuh dengan barang-barang. Dan Alhamdulillahnya lagi kami yang cewek disiapin sarapan pengganjal perut di penginapan. Jadi gak lapar-lapar amat lah dan sempat beli nasi uduk ala Jogja juga. Beres bebenah diri dan perut serta membayar penginapan yang cuma 2 jam kami menyusul yang cowok ke Malioboro. Malioboro adalah tempat kami menunggu mobil ELF yang sudah kami sewa untuk keliling Jogja selama 2 hari ke depan. Sembari menunggu ada yang jajan, ada yang sempat ngumpetin kamera gue. Apalah daya gue yang lugu ini hampir menangis dibuatnya. Dan tak lupa take a groufie.

IMG-20171007-WA0058

Padahal ini awalnya pada mencar mencar tapi demi foto ah syudahlah (Squad lengkap)

Pada saat yang bersamaan ternyata kota Jogja merayakan ulang tahunnya dan disepanjang jalan ada pawai dari berbagai instansi. Dan berakibat ada beberapa jalan yang harus di tutup. Untungnya akses ke tempat destination yang mau kita kunjungi tidak ditutup. Jadi amanlah. Tak beberapa lama kemudian mobil kita datang. Posisi barang dan duduk sudah diatur. Perjalanan dimulai. Based on rundown kita wisata candi dan yang pertama bakalan dikunjungi sudah pasti Candi Borobudur. Waktu yang ditempuh ke Candi Borobudur sekitar 1,5 jam an. Ya tetap aja ada yang nyempetin molor (Rangga) padahal yang lain udah ngakak ngakak dibelakang eh yang satu ini lanjut aja tidur bangun-bangun udah nyampe aja di Candi Borobudur.

Jogja saat itu puanasnya nampol banget. Baru turun dari mobil aja udah ada ibuk-ibuk yang nawarin payung. Si ibuk-ibuk ini sudah membaca situasi di atas sana bakalan panas banget. Gue kira itu payung dipinjemin trus ntar dibalikin lagi pas nyampe dibawah secara gretong eh taunya bayar. Padahal awalnya gue udah mau meraih itu payung dari tangan si ibuk tapi temen gue bilang ‘Ngapain vi? kita ada payung ini. Itu bayar lo’ . Dikira ojek payung ada pas hujan doang, panas juga. Gak ada yang gratis ya cin, semua bisa jadi lahan bisnis. Sebelum masuk kita beli tiket dulu, ada dua pilihan tiket yaitu tiket masuk Candi Borobudur doang atau tiket paketan Candi Borobudur dan Candi Prambanan. Berhubung ke Candi Prambanan keesokan harinya jadi kita memilih tiket masuk candi Borobudur doang harganya @Rp.45.000. Antri beli tiketnya sih gak rame tapi antri masuknya yang rame banget. Jadi untuk masuk candi borobudur itu tiketnya bukan disobek kayak tempat-tempat wisata lain melainkan ada mesin barcodenya karena ditiket udah ada barcodenya. Flashback sedikit, dulu ketika gue SD pernah kesini juga bareng keluarga karena papa orang salatiga jadi deket kalo mau ke Candi Borobudur. Sistem tiketnya jauh berbeda dari sekarang dan jauh lebih maju sekarang. Makanya gue agak kaget sedikit. Ternyata jauh berkembang ya. Ketahuan jarang mudik ke salatiga hihihi.

Sebelum naik keatas semua peralatan harus ditest test dulu. Well, test kamera Fajar. Test aja begini apalagi beneran hahahaha. Oiiya Dresscode nya pada pake navy semua. Biar apa ? Biar kayak orang-orang aja sih hahah dan juga gampang aja nyari bajunya.

Pose cekrek

Hitungannya 8 orang ya yang bapak diujung numpang masuk frame doang. Candi Borobudur sedikit lagi

Jalan keatas memang biasa aja tapi karena banyak tangga lumayan bikin ngos-ngosan dan bikin throwback jaman kuliah yang harus turun naik tangga setiap hari dari gedung satu ke gedung yang lainnya. Tangga Candi borobudur gak ada apa-apanya dibandingin tangga Unand tapi kenapa sekarang ngos-ngosan naik tangga yang tak seberapa ini ? Faktor umur kali, mulai menua. Worth it banget sampai diatas pas liat view nya. Subhanallah.

View from the top

Adem yes 🙂

Apa yang selanjutnya dilakukan anak manusia yang 8 orang ini ? Sudah bisa ditebak, apalagi kalo bukan cari spot bagus, set camera dan take picture sebanyak-banyaknya. Selain foto diri sendiri kita juga banyak ambil foto bangunan-bangunan dan lorong-lorong candi. Bersih dan historical.

Ada sekitar 571 foto yang diambil di Candi Borobudur dan gak mungkin semua bakalan diupload yang liat juga bakalan muntah. Jadilah dipilih best of the best dan mewakili banyaknya foto yang di ambil.

Behind the scene dari foto ini seperti berikut :

Terima kasih kepada bapak Fajar yang sudah mau bersusah payah naik turun untuk bisa masuk frame bersama kami 😉 . Berikut adalah foto-foto yang diambil dari sisi lain Candi Borobudur. Selama di candi borobudur panasnya nampol tapi foto mah tetep aja semangat.

InShot_20180224_235354891

Dan akhirnya kita berpose dengan background Candi Borobudur dengan kamera baterai yang udah kedap-kedip dan panasnya yang udah gak bisa di sebut lagi. Tapi senyum tetep on dong.

inshot_20180224_234852512.jpg

Candi Borobudur done! Perjalanan selanjutnya di page berikutnya, coz page yang ini udah panjang banget. Jangan lupa untuk selalu jaga peninggalan sejarah apalagi ini adalah salah satu dari 7 keajaiban dunia. Jelajahi aja dulu dalam negeri gak kalah kok dari yang diluar (alibi karena belum punya passport).

Next page yaaa 😉

-VLY-

 

Behind the Scene : Trip to Jogja

Setelah nge-trip ke Bandung yang success, kita ngerencanain untuk trip agak jauhan dengan kuota orang yang lebih banyak. Polling terbanyak jatuh ke Jogjakarta. Yaash kita ke Jogjakarta gaes (nada medok). Pengalaman dari trip sebelumnya, trip kali ini lebih banyak persiapan dan planning.  Karena salah satu temen gue yang dari Pekanbaru juga bakalan ikut, jadi dia juga harus jauh jauh hari nyiapin cutinya begitu juga dengan yang lain termasuk gue. Oke, selanjutnya nentuin jadwal berangkat. Nah, gue bareng temen-temen gue kalo nge-trip biasanya jarang banget yang ada tanggal merah (kecuali hari minggu) atau long weekend karena selain objek wisata yang dikunjungi biasanya rame juga tiket nya pada mahal. Jadilah berangkat selalu Jum’at malam. Gak tau kalo trip selanjutnya gimana, sejauh ini sih pemikirannya ya begitu. Persiapan selanjutnya adalah objek wisata apa aja yang bakalan kita kunjungi selama di Jogja. Yang bagian ini yang biasanya udah kayak rapat sidang DPR tapi seru. Untuk ngebahas ini semua gak bakalan kelar chat di grup doang, karena gak bebas berpendapat dan capek ngetik sebenernya heuheuheu. Akhirnya kita memutuskan untuk ‘meeting’ di weekend. Berhubung yang lain gak bisa datang karena jauh dan alasan yang lain jadilah semua keputusan hasil ‘meeting’ diserahkan ke gue ber5 (Gue-Adek-Dila-Rangga-Isra). Sesampainya dilokasi (biasanya sih di GI) kita ber5 segera ‘bertempur’ sampe sampe bawa kertas dan pulpen hahahaha. Ya begitulah T E R N I A T. Karena ini adalah salah satu destination favorit kita yang sangat dinantikan berhubung dari dulu wacana bae.

Kita bagi tugas ada yang nyari objek wisata yang bakalan dikunjungi, ada yang nyari hotel buat penginapan selama 2 hari, ada yang nyari transportasi selama disana dan ada yang nyari tiket pulang-pergi JKT-Jogja. Gue kebagian untuk nyari objek wisata yang bakalan dikunjungi sekaligus nyiapin rundownnya selama 2 hari diJogja dan list yang gak boleh ketinggalan adalah Candi Borobudur dan Gudeg Raminten. Gue nyari objek nya yang searah semua jadi gak bolak balik dan waktunya gak bakalan habis buat dijalan doang. Jadi pilihan nya cuman 2 mau wisata candi atau wisata pantai. Pilihan jatuh ke wisata Candi. Bagaimana cara nya bisa nentuin semua searah sedangkan belum pernah kesana ? Internet jawabannya hahahhaha. Awalnya gue googling tempat tempat wisata di Jogja setelah itu cari di Google Maps titik koordinatnya saling berjauhan atau deket. Nah, dari situ nanti kita bisa nentuin mau kemana dulu. Hasil inspirasi dan pencarian gue tertuang didalam selembar kertas.

InShot_20180203_214520755
Iya ini tulisan gue, gak apa apa dibilang jelek 🙂

Screenshot diatas adalah deskripsi dari orat-oret yang tadi, dengan cara kayak gini kita bisa tahu tempatnya berdekatan atau jauh. Setelah rundown selesai dan temen gue yang lain juga udah dapat penginapan serta tiket kereta masuklah pada tahap transportasi. Awalnya kita sepakat untuk sewa mobil avanza 2 buah selama disana tapi setelah timbang menimbang biaya, kebersamaan dan kenyamanan akhirnya lebih memilih ELF. Kenapa ELF ? Karena yang bakalan ikut ada 12 orang belum termasuk barang bawaan. Iya walaupun barang tinggal di hotel tapi apa mau mangku kamera, tripod dan belanjaan ntar pas disana. Toh biaya sewa ELF dibanding 2 mobil avanza juga gak jauh beda malahan lebih hemat. Setelah dapat CP untuk sewa ELF dari socmed, tawar menawar harga pun selesai.

Well, Tiket √, Rundown √, Hotel √, Transportasi √. Waktunya itang itung untuk DP dan tiket. Setelah semua beres, hasil nya kita lempar ke grup berikut dengan No. rekening yang akan ditransfer. Dan semuanya setuju. Karena jarak dari plan ke hari H adalah sekitar 2 bulan kurang jadi gak bakalan berasa pengeluarannya. Tinggal nabung buat belanjaan disana.

Nah, itu pentingnya persiapan dan nabung. Jadi, bukan berarti yang bisa jalan-jalan itu hanya orang berduit banyak saja. Iya, juga pasti pake duit tapi dengan persiapan semuanya gak bakalan bikin kantong jebol. Eh tau tau pas hari H tinggal berangkat deh gak perlu lagi mikirin ongkos, biaya hotel dan sebagainya karena kita udah plan jauh jauh hari. Tinggal mikirin mau belanja apa disana hihihihi.

Sedikit cerita behind the scene gue dan temen-temen buat ke Jogja. Next, Trip to jogja will update soon :-). Definitely exciting ~

-VLY-